Satu hari, satu bulan, satu tahun, mungkin selamanya..

Nggak pernah kebayang ama gw, kalau rasanya patah hati itu akan sesakit ini, semua serasa nggak nyata untuk gw di hari itu. Disaat gw dan dia bukan lagi siapa-siapa, di satu sisi dia adalah harapan-harapan gw dan disisi lain gw tau kenyataan yang ada didepan gw sekarang.

Mungkin layaknya manusia patah hati lainnya, atau mungkin Cuma gw yang alay dan bertingkah kayak gini :p , hari-hari gw di awal ngehadapin kenyataan pahit itu, dikamar ditemanin laptop dan nangis seharian, kepala gw kayak nggak bisa mikir yang lain selain dia..(sampai hari ini gw masih suka nangis kadang-kadang kalau lagi kumat galaunya)..ditemani sederet playlist galau di VLC laptop gw yang tiba-tiba jadi buat gw mikir ini lagu ngewakilin perasaan gw banget, sambil ngikutin si vocal nyanyi gw juga belagak duet nyanyi bareng dengan suara serak putus-putus karena nangis dan ingusan.

Terakhir gw nangis kayak gini waktu ayah gw ninggalin gw selamanya, sekarang gw nggak ditinggal selamanya tetapi gw tau sakitnya hampir sama. When I love someone, gw dengan tulus benar-benar sayang ama satu orang itu. Apa yang buat gw sesakit ini, gw coba berfikir dengan bener, waras versi gw yang gw rasa kepalanya sedang kena badai catrina. Yang gw ingat saat bareng ama dia, saat kita ketawa bahagia, saat gw nemanin dia disemua kesibukanya ama hobby maen bolanya, saat kita ngeburu komik yang kita suka, saat selalu bingung mau makan dimana, disaat kita berantem dan diakhiri hal yang lucu dan manis, semua rencana yg kita rancang untuk masa depan, semua janji disaat yang gw dan dia laluin bersama, walau kebanyakan kita berada jauh satu sama lain, beda negara, berselisih  waktu, gw nggak pernah berfikir semua akan berakhir seperti ini.

Nggak jarang gw pengen mentungin kepala sendiri berharap gw bisa kena amnesia dan tiba-tiba lupa dengan semua ini, satu hal yang gw sadarin saat menyanyangi seseorang, dia bukanlah milik kita seutuhnya, perasaan manusia berubah, gitu juga ama perasaan gw dan dia, dia yang masih sampai sekarang gw sayang..

Gw nggak tau butuh waktu berapa lama buat hati gw sembuh, gw belajar ikhlas dan sabar. Mungkin ini jalan dari tuhan buat gw, belajar kehilangan belajar sakit disaat gw butuh dia disaat itu gw kehilangan.

Udah berpuluh-puluh hari gw lewatin setelah kejadian itu, mungkin sewajarnya ada orang yg bisa ngelupain dan move on dalam satu hari, satu bulan, bahkan hitungan jam. Gw mungkin nggak bisa secepat itu, dan gw sendiri nggak pernah tau mungkin setahun, dua  tahun,,gw nggak tau, dia dan semua kenangan kita nggak ada satu pun yang bisa gw lupain. (ya sebut gw bego, masih nyimpan itu semua)

mungkin sebagian orang benar dengan logikanya, tapi hati gw udah sakit terlalu dalam dan kayaknya gw udah nyasar ampe nggak tau jalan pulang, gw berusaha berdiri, gw bisa ngehadapin kenyataan tapi airmata gw belum bisa berhenti, isi kepala gw masih manggil dia.

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s